Bila kita semua sama...

Assalamu'alaikum.

Si tukang sapu di tepi jalan bekerja keras memerah keringat untuk sesuap nasi. Ya, mungkin pada zahirnya dia kelihatan miskin. Tetapi siapa tahu dialah yang paling kaya di mata Allah?

Orang kaya itu selalu menderma. Pada orang susah, masjid juga. Ya, mungkin pada zahirnya dia kaya, Tetapi siapa tahu dialah yang paling miskin di mata Allah?

Mungkin, si miskin itu, ibadahnya terjaga. Disembunyikan kebaikan yang dilakukanya. Kerana sedar diri tak seberapa.

Mungkin, si kaya itu, hanya riak dan sombong semata.

Si kaya menghina, mencerca si miskin. Membandingkan diri yang kaya, mampun bersedekah, berupaya melakukan apa-apa. Sedangkan si miskin tiada daya.

Si miskin hanya mampu bersabar. Berserah pada Allah, memohon ampunan-Nya.

Jangan di hina si miskin itu. Mungkin dia lebih mulia dari kita. Siapa kita untuk menentu pangkat manusia? Layakkah kita?

Jangan di puja si kaya itu. Barangkali dia antara yang paling hina. Mahukah kita terus mengagungkan kesombongannya? Layakkah dia?

Jarum yang kecil juga mampu menumpahkan darah.


1 juri & hakim:

Anne Dean said...

"Jarum yang kecil juga mampu menumpah darah" suka quote tu. :)