Doa.

Aku sedang berada dalam fasa withdrawal symptoms. Aku rasa. Bukan drugs lah tapi. Helok sikit. Aku don't do drugs.

But I wish I could tho. I wish I could do drugs or drink 18 shots of vodka just to numb this pain. I really wish I could. If my God didn't forbid that, I would've done that; I would've done that to death.

I didn't know sejak bila aku pedulikan orang. Pada fasa aku depression teruk dulu aku sejenis amalkan sikap fakof dan pergi mampus. Aku tak rasa apa. Macam kalau ada perompak pembunuh datang nak bunuh aku pun I might just let them kill me, sebab aku takde rasa. Takde rasa nak hidup. Pernah ada suicidal thoughts but God saves me again sebab still ada secebis iman mengingatkan aku kalau bunuh diri nerakalah tempat aku.

Aku mula recover, mula cuba ada rasa, mula keluar dari kegelapan dan cuba hadap cahaya bila kau datang. Sebab tak adil untuk aku penjarakan diri aku bila aku ada seseorang. I fight my own demon, never have I been doing something like this for someone else, this, I swear, is a fcking big step for me. I made my leap of faith, just to love you right.

Tapi sampai hati kau kan? Belum pernah aku jumpa manusia sekejam kau dalam circle aku. Malangnya yang paling kejam inilah yang menggenggam secebis hati aku, yang aku jaga demi tak hancur lagi. Yang aku percaya, malangnya tangan yang aku percaya itu jugaklah yang hancurkan semua rasa. Hancur berkecai hati.

Habis sudah permainan mu? Apa lagi yang kau nak hapus? Kenapa tidak kau mati sahaja, hilang terus, lebih mudah bukan? Tak perlu kau buang semua, tak perlu. Aku bukan perempuan tidak matang. Yang tidak matang itu kau, bukan aku. Apa kau buat takkan bantu pemulihan hati aku, sia sia. Hati aku boleh pulih sendiri, itu kepakaran dia.

Dan setiap kali aku merasakan sakitnya khianatmu, sekali lagi aku bersyukur pada Tuhan. Betapa dengan merayu memohon meratap pada Dia, hati aku mulai tenang. Benarlah doa itu senjata paling ampuh.

Kau akan pulang, aku yakin itu. Cuma dalam keadaan apa, itu Tuhan yang tentu.

0 juri & hakim: